ikadi

Bulan Muharram merupakan awal tahun baik bagi umat Islam. Hal ini menjadikan bulan tersebut memiliki keutamaan-keutamaan yang tidak diasingkan kembali.  Keutaman tersebut tidak lepas dengan amalan serta do’a-do’a baik yang masyhur diajarkan oleh nabi dan para pendahulu.

Sebagaimana Syekh Abdul Hamid dalam kitabnya Kanzun Naja was Surur Fi Ad’iyyati Tasyrahur Shudur, beliau menyebutkan terdapat beberapa amalan pada ‘Asyura

فِى يوْمِ عَاشُوْرَاءَ عَشْرٌ تَتَّصِلْ * بِهَا اثْنَتَانِ وَلهَاَ فَضْلٌ نُقِلْ صُمْ صَلِّ صَلْ زُرْ عَالمِاً عُدْ وَاكْتَحِلْ * رَأْسُ الْيَتِيْمِ امْسَحْ تَصَدَّقْ وَاغْتَسِلْ وَسِّعْ عَلَى اْلعِيَالِ قَلِّمْ ظُفْرَا * وَسُوْرَةَ الْاِخْلاَصِ قُلْ اَلْفَ تَصِلْ

Ada sepuluh amalan di dalam bulan ‘asyura, yang ditambah lagi dua amalan lebih sempurna. Puasalah, shlatlah,sambung silaturrahim, ziarah orang alim, menjengk orang sakit dan celak mata. Usaplah kepala anak yatim, bersedekah, dan mandi, menambah nafkah keluarga, memotong kuku, membaca surat al-Ikhlas 1000 kali.

Pada hadis di atas seperti yang tertera puasa merupakan salah satu amalan yang sangat dianjurkan untuk dilakukan. Anjuran ini bagi orang-orang yang mampu damalam pelaksanaan

Terkait hal ini, Al-Mubarakfuri dalam Tuhfatul Ahwadzi (syarah sunan Tirmidzi) menyebutkan:

 صَوْمِ الْمُحَرَّمِ ثَلَاثَةٌ الْأَفْضَلُ أَنْ يَصُومَ يَوْمَ الْعَاشِرِ وَيَوْمًا قَبْلَهُ وَيَوْمًا بَعْدَهُ وَقَدْ جَاءَ ذَلِكَ فِي حَدِيثِ أَحْمَدَ وَثَانِيهَا أَنْ يَصُومَ التَّاسِعَ وَالْعَاشِرَ وَثَالِثُهَا أَنْ يَصُومَ الْعَاشِرَ فَقَطْ

Puasa Muharram ada tiga bentuk. Pertama, yang paling utama ialah puasa di hari kesepuluh beserta satu hari sebelum dan sesudahnya. Kedua, puasa di hari kesembilan dan kesepuluh. Ketiga, puasa di hari kesepuluh saja.

Dengan demikian dalam kalender qomariyah tanggal 9 dan 10 Muharram jatuh pada tanggal 28 dan 29 Agustus 2020. Hal ini dalam Islam, dua hari tersebut identik dengan momen peningkatan amal ibadah, terutama puasa sunnah.

Dua hari tersebut, disunahkan puasa Tasu’a dan puasa Asyura. Rasulullah SAW ditanya tentang puasa hari ‘Asyura, maka beliau bersabda “Puasa ‘Asyura dapat mengahapuskan dosa-dosa kecil setahun yang lalu” HR. Muslim

..Para Sahabat berkata: Wahai Rasulullah, hari ‘Asyura adalah hari yang diagungkakn pleh orang-orang Yahudi dan Nasrani. Maka Rasulullah SAW bersabda: kalau demikian insyaAllah tahun depan kita berpuasa  (juga) pada hari yang kesembilan

(HR. Muslim dan Abu Dawud)

Sumber:

https://islam.nu.or.id/post/read/63156/tiga-macam-puasa-muharram

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *