source : http://ponpesalmanshur.blogspot.com/2015/01/biografi-simbah-kh-ahmad-djablawi.html

Hay gesmania? kali ini mimin mau kasih informasi tentang profil KH. Ahmad Djablawi. Beliau adalah salah satu Kyai di Ponpes Al-Manshur Popongan Klaten, beliau mendapat amanah untuk mengabdikan diri di Ponpes Al-Manshur Popongan Klaten, khususnya di kalangan santri Putri.

            KH. Ahmad Djablawi dilahirkan di Kroya Cilacap. Setelah tamat SR di Kabupaten Cilacap beliau hijrah ke pondok Krapyak. Di pondok itulah KH. Ahmad Djablawi menimba ilmu dari Kyai yang alim dan Hamalatul Qur’an. Pada saat mondok di Krapyak waktu itu masih era penjajahan jepang ketika ngaji beliau baru mendapat 7 juz beliau kehilangan komunikasi dengan orang tuanya. Lalu beliau mondok dengan mandiri beberapa tahun tanpa saku dari orang tua.

            Ini adalah kisah pertemuan beliau dengan Keluarga Popongan ya gesmania. Kisahnya adalah beliau sahabat dari putra dari KH. Muhammad Manshur yaitu Kyai Muqorobin dan Kyai Muhibin. Alhasil ketika beliau sowan Mbah Manshur beliau di jodohkan dengan cucunya yaitu HJ. Sumairiyah yang juga kakak kandung dari KH. M. Salman Dahlawi.

            KH. Ahmad Djablawi adalah seorang Hafidz Qur’an, Ketika masih muda beliau sering disuruh KH. Muhammad Manshur untuk menjadi Imam Shalat, terutama pada saat Sholat Tarawih di Bulan Ramadhan.  Sepeninggalnya KH. Muhammad Manshur beliau mendapatkan wasiat untuk terus meneruskan estafet pengajaran di bidang Al-Qur’an. Kalau KH. M. Salman Dahlawi mendapatkan bagian dibidang Thoriqohnya.

            Kegiatan Beliau sehari-harinya adalah mengajar Al-Qur’an dan tadarus sendiri. Walaupun sakit ya gesmania tetapi KH. Ahmad Djablawi masih menyempatkan diri untuk membaca Al-Qur’an.  Nih gesmania mimin kasih info tentang Motto Beliau ? Motto seorang KH. Ahmad Djablawi yang dipajang diatas pintu ndalem KH. Muhammad Manshur.

 “ Barang siapa yang disibukkan oleh membaca Al-Qur’an berdzikir kepadaku (Allah) sehingga tidak sempat berdo’a (meminta sesuatu) kepadaku maka akan aku beri ia sesuatu yang lebih mulia daripada yang aku berikan kepada mereka yang berdo’a (meminta).

Sumber : Buku Khataman Pondok Pesantren Al-Manshur Popongan Klaten.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *